hadis

عَنْ أَبِي أُمَامَةَ الْبَاهِلِيِّ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ عَنِ النَّبِيِّ صَلَى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: إِنَّ اللَّهَ وَمَلاَئِكَتَهُ وَأَهْلَ السَّمَوَاتِ وَالأَرَضِ حَتَّى النَّمْلَةَ فِي جُحْرِهَا وَحَتَّى الْحُوتَ لَيُصَلُّونَ عَلَى مُعَلِّمِ النَّاسِ الْخَيْرَ
Ertinya:
“Dari Abi Umamah al-Bahiliy: Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya Allah, malaikat dan ahli (penduduk) langit dan bumi; hinggakan semut di dalam lubang dan juga ikan paus (meliputi seluruh haiwan di darat dan di laut) mendoakan kebaikan ke atas orang yang mengajar perkara yang baik kepada manusia.”

carian

Sabtu, 23 November 2013

FITNAH TEKNOLOGI



Fitnah teknologi ~


Umat islam semakin bertambah saban hari . Anehnya , pertambahan kuantiti umat islam di dunia tidak menunjukkan kemajuan dan kegemilangan kepada peradaban dan ketamadunan Islam .Kegemilangan Islam zaman silam seolah-olah hanya dijadikan sebagai lagenda di buku-buku dan terlalu minimum pengaplikasiannya dalam kehidupan umat islam generasi Y, khasnya . Hal ini sangat bertepatan dengan sabdaan baginda nabi ,






“ Hampir tiba masanya kamu dikerumuni oleh manusia seperti mana orang-orang mengkerumuni sesuatu hidangan “ berkata seorang sahabat , “ Adakah kerana jumlah kita yang sedikit ?“ Nabi menjawab , “ tidak , malah kamu jumlah kamu ketika itu sangat ramai tetapi kamu menjadi seperti buih ketika banjir . Allah mencabut rasa gerun dari hati musuhmu dan memasukkan perasaan ‘wahan’ dalam hatimu “. Para sahabat lalu bertanya , apakah itu ‘wahan’ ? , Baginda menjawab , “ cintakan dunia dan takutkan mati “ .


Adakah keanehan ini perlu dibiarkan misteri ? Tentu sekali tidak . Setiap permasalahan tentu ada jalan penyelesaiannya dan setiap jalan penyelesaian perlu dikaji dan diselesaikan puncanya .


Maka apakah punca-punca berlakunya kejatuhan moral umat yang semakin membimbangkan ini ? Seperti sabdaan baginda dalam hadis diatas , punca utama kejatuhan moral umat ialah terlalu cintakan dunia dan terlalu takutkan mati . Hari ini , jika kita perhatikan ,masyarakat kita kebanyakannya hanyut dengan kelalaian hiburan bersifat duniawi . Mereka telah lupa tujuan mereka diciptakan dan kewajipan mereka setelah dimuliakan Allah dengan nikmat Iman dan nikmat Islam .






Syeikh Yusuf Al-Qaradawi menegaskan dalam kitabnya yang mahsyur iaitu “wajibussyababulyaum” (kewajiban pemuda hari ini ), bahawa setiap pemuda Islam perlu berusaha untuk melaksanakan 4 kewajipan . Pertama ,kewajipan memahami islam secara sahih . Kedua , kewajiban beramal dengan Islam . Ketiga , kewajipan berdakwah kepada islam . Keempat , kewajipan bersatu atas islam (berjemaah) . Persoalannya , berapa ramaikah umat Islam khususnya para pemuda , melaksanakan tuntutan ini ?






Dunia kini menghadapi fasa-fasa terakhir dalam pengevolusiannya .Ironinya , Kecanggihan teknologi abad ini telah “ membutakan mata “ ramai umat islam daripada melihat usia sebenar dunia yang semakin nazak . Kelalaian ini telah memberikan kegembiraan kepada para musuh Islam .






Sebagai contoh , teknologi seperti facebook , twitter , wechat , viber dan pelbagai aplikasi canggih yang lain telah memerangkap ramai para pemuda Islam yang mana sedikit sebanyak menambah serta meningkatkan jurang hubungan mereka dengan Pencipta sekali gus melenyapkan rasa takut kepadaNya . Kenapa ini terjadi ?






Bedasarkan pemerhatian ana , teknologi canggih ini membahagikan pemuda Islam kepada 4 jenis golongan . Pertama , golongan yang buta hati , buta agama . Golongan ini seolah-olah menjadikan kecanggihan teknologi dan hiburan sebagai “tuhan” .Mereka tidak mampu hidup tanpa hiburan . Mereka mengadu segala-galanya kepada teknologi e.g (facebook) seolah-olah ia dapat membantu mereka menyelesaikan masalah .Mereka tanpa rasa malu post dan share gambar-gambar “mengawan” bersama kekasih masing-masing . Mereka sedar dan tahu adanya syurga dan neraka tetapi tidak pernah terlintas di jiwa mereka untuk melakukan tuntutan agama . Mereka menganggap teknologi dapat memberikan kepuasan dan kebahagiaan kepada mereka . Mereka dengan bangganya mendedahkan aurat dan bahagia apabila dipuji . Golongan yang memuji juga termasuk dalam golongan ini kerana mereka menggalakan lagi rakan-rakan mereka untuk post/share perkara-perkara maksiat . Malangnya , ramai pemuda Islam berbangsa melayu berada dalam golongan ini .






Kedua , golongan yang buta hati , celik agama . Golongan ini terbahagi kepada dua. Yang pertama, ada asas agama dalam jiwanya tetapi tidak mahu menggunakan teknologi untuk mengajak kepada kebenaran dan melarang kepada kebatilan .Mereka Cuma menggunakan teknologi untuk kepentingan diri mereka sendiri . Mereka juga suka untuk berdiam diri dan hanya mampu melihat maksiat di hadapan skrin gajet mereka tanpa ada usaha untuk mencegahnya . kedua , ada asas agama dalam jiwanya tetapi mereka Cuma menumpukan hal-hal kecil dalam agama dan mengabaikan perkara yang lebih penting .Mereka juga terlampau syadid(tegas) dalam mengkritik orang lain. Golongan seperti ini juga tidak memberi harapan kepada orang yang jahil tentang agama untuk berubah dan insaf . Contohnya, mengutuk orang yang jahil tanpa mendoakan perubahan mereka , Cuma menggelengkan kepala apabila melihat rakan-rakan mereka membuat maksiat tanpa ada usaha untuk membantunya insaf .






Ketiga , golongan yang celik hati , buta agama .Golongan ini tahu kepentingan teknologi untuk menyeberluaskan agama tetapi mereka cuma share , post atau copy tanpa ada kesedaran untuk mengamalkan agama dalam kehidupan . Kadang-kadang , golongan ini juga menggunakan agama untuk mendapat populariti . Mereka berasa bangga apabila dipuji dan di’like’ status mereka. Mereka Cuma menjadi “keybord warrior” di dunia fantasi tetapi tidak mahu mengikuti kuliah-kuliah agama di dunia yang nyata. Mereka kurang rasa hormat kepada ulama .Golongan ini juga gemar “ tunjuk pandai “ dengan menyesatkan ulama hanya kerana pandangan ulama berbeza dengan pengetahuan yang baru mereka jumpa hasil talaqi dengan syiekh google. Golongan seperti ini juga tidak suka ditegur . Bagi mereka , mereka betul dan tidak ada salah . Apabila diajak untuk ke kuliah-kuliah agama , mereka memberi pelbagai alasan tetapi jika diajak untuk menonton perlawanan bola sepak atau pergi menonton wayang dan sebagainya , mereka setuju tanpa syarat .






Keempat golongan yang celik hati dan celik agama . Golongan ini sangat sedikit di dalam alam maya . Mereka mengamalkan ilmu dan mengajak orang lain menunutu ilmu dan mengamalkan ilmu . Mereka sedar kepentingan untuk berdakwah . Mereka memberi nasihat dengan penuh hikmah . Mereka tidak mudah melenting apabila ditegur . Golongan seperti ini juga mudah didekati dan mudah mendekati . Mereka memberi harapan kepada orang untuk berubah . Mereka ikhlas memberi nasihat . Majlis-majlis ilmu merupakan tempat mereka menghilangkan lelah dan tidak malu untuk sebarkan input-input dalam majlis ilmu tersebut . Dan kebanyakan daripada meraka berjemaah .






Golongan satu , dua dan tiga ini telah termakan dengan umpan yang diberikan oleh musuh Islam . Ringkasnya , inilah yang dinamakan “fitnah teknologi” . Apabila perkembangan intelektual tidak selari dengan perkembangan teknologi , maka teknologi itu menjadi parasit kepada iman . Parasit ini perlu diberikan penawar dengan kadar segera supaya tidak menjadi barah yang membahayakan diri mereka dan mampu menjangkiti orang lain . Dalam bahasa mudahnya , kesalahan penggunaan teknologi ini boleh menjadi fenomena , trend dan ikutan dalam kalangan masyarakat . Sebagai contoh , isu kapel seminggu ,isu pakcik bodoh (istri makyo), isu menari di plkn , isu macam comel je dan pelbagai isu yang menjadi satu fenomena menunjukkan tahap intelektual kebanyakan masyarakat kita berada di tahap yang membimbangkan . Lebih bahaya lagi , apabila kesalahan , dosa dan kesilapan sudah sebati dengan jiwa masyarakat , kebaikan , pahala dan kebajikan sudah hilang nilainya . Oleh itu , parasit-parasit ini perlu dibaiki dan diubati segera supaya dapat menjamin masa depan dan kegemilangan Islam . Jika kita hanya bercakap tentang Negara islam , tanpa ada usaha untuk mengubati penyakit jiwa masyarakat , sampai bila Negara Islam bayangan kita itu akan tercipta ? Sangat-sangat ditegaskan , Islam tidak pernah menghalang umatnya untuk berhibur kerana inginkan hiburan itu satu fitrah . Tetapi Islam telah gariskan panduan untuk umatnya supaya mereka tidak tersesat dan tersasar daripada tujuan mereka diciptakan iaitu untuk menjadi hamba dan khalifah dibumi Allah .






Kesimpulannya , tidak ramai umat Islam yang menggunakan teknologi canggih di zaman era globalisasi ini untuk membangunkan Islam . Jadi , kita sering ketinggalan dan mudah dimanipulasi sewenang-wenangnya oleh golongan kafir tanpa kita sedari . Oleh itu , tidak ada alasan lagi untuk kita berdiam diri . Sebagai seorang manusia yang Allah muliakan dengan nikmat kelapangan dan nikmat kesihatan , sangat rugi sekiranya tidak ada usaha daripada kita untuk menjadi seorang mukmin yang musleh (mampu mengajak orang menjadi baik) . Jika kita takut tidak dihormati , atau takut dicaci serta dimaki , Ingatlah motivasi yang Allah hadiahkan khas untuk para pejuang agamanya , mafhumnya, “ Wahai orang-orang yang beriman , jika kamu menolong agama Allah , Allah akan menolong kamu dan mengukuhkan kedudukan kamu . “( Muhammad : 7 )






“ wahai orang-orang yang beriman , mahukah kamu Aku tunjukan satu perniagan yang boleh menyelamatkan kamu daripada azab siksa yang tak terperi sakitnya ? . iaitu kamu beriman kepada Allah dan rasulNya ,serta kamu berjuang membela dan menegakkan agama Allah dengan harta benda dan diri kamu , yang demikian itulah yang lebih baik bagi kamu jika kamu mengetahui . (Dengan itu) Allah akan mengampunkan dosa-dosa kamu dan memasukkan kamu dalam taman-taman yang mengalir dibawahnya beberapa sungai serta ditempatkan kamu dalam tempat tinggal yang baik (iaitu) syurga And , Itulah kemenangan yang besar . Dan ada lagi limpah kurnia yang kamu sukai , iaitu pertolongan daripada Allah dan kemenangan yang cepat dan sampaikanlah berita yang menggembirakan itu kepada orang-orang yang beriman “ As-saf : 10-13






-hambaMu yang fakir-

Tiada ulasan:

Catat Komen

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

ahlan