hadis

عَنْ أَبِي أُمَامَةَ الْبَاهِلِيِّ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ عَنِ النَّبِيِّ صَلَى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: إِنَّ اللَّهَ وَمَلاَئِكَتَهُ وَأَهْلَ السَّمَوَاتِ وَالأَرَضِ حَتَّى النَّمْلَةَ فِي جُحْرِهَا وَحَتَّى الْحُوتَ لَيُصَلُّونَ عَلَى مُعَلِّمِ النَّاسِ الْخَيْرَ
Ertinya:
“Dari Abi Umamah al-Bahiliy: Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya Allah, malaikat dan ahli (penduduk) langit dan bumi; hinggakan semut di dalam lubang dan juga ikan paus (meliputi seluruh haiwan di darat dan di laut) mendoakan kebaikan ke atas orang yang mengajar perkara yang baik kepada manusia.”

carian

Sabtu, 22 Jun 2013

tips hindari maksiat

Katakan Tak Nak pada Maksiat!


Abu Abdillah Nu'man bin Basyir ra. berkata; Aku mendengar Rasulullah saw. bersabda,

"Sesungguhnya yang halal itu telah jelas dan yang haram pun telah jelas. Sedangkan di antaranya ada masalah yang samar-samar (syubhat) yang kebanyakan manusia tidak mengetahui (hukumnya)-nya. Barangsiapa menghindari yang samar-samar, maka ia telah membersihkan agama dan kehormatannya. Barangsiapa yang jatuh ke dalam yang samar-samar maka ia telah jatuh ke dalam perkara yang haram. Seperti pengembala yang berada di dekat pagar (milik orang lain); dikhuatirkan ia akan masuk ke dalamnya ..."


Berikut adalah antara tips untuk menjauhi Lagha/Syubhat/Mutasyabihat/Was-was/Maksiat:
  1. Jika anda sesekali terfikir untuk mengerjakan perkara-perkara lagha ataupun maksiat, bertangguhlah untuk berbuat demikian. Sebagaimana anda cekap menangguh-nangguh assignment mahupun study untuk exam anda, belajarlah untuk bertangguh berbuat perkara terkutuk itu. (Fastabiqul Khairat-Berlumba-lumbalah berbuat kebaikan, bertangguhlah berbuat durjana)
  2. Amalkan banyak minum air, atau belajarlah mengunyah gula-gula getah, pindahkan rasa ketagih itu kepada perkara-perkara mubah, bukan kepada perkara-perkara haram. (Keliru?)
  3. Sibukkan diri dengan perkara-perkara yang lebih berfaedah, supaya minda dapat dialihkan daripada berfikir ingin berbuat maksiat (atau lagha) tersebut.
  4. Katakan TIDAK, apabila diajak oleh kawan (An-Nas 114:5), ataupun dipelawa oleh syaitan-syaitan yang membisik (An-Nas 114:4) untuk berbuat maksiat. Anggaplah ini ujian dari Allah (Al-Ankabut 29:2), yang mana anda akan mendapat pahala dengan berkata TIDAK. Sesungguhnya, saya takut Allah, Inni akhafullah.
  5. Jauhilah rakan-rakan yang berbuat maksiat. Supaya anda tidak terdedah dengan maksiat yang mereka lakukan. Supaya anda tidak dengan perlahan-lahan redha terhadap maksiat-maksiat yang mereka lakukan. Supaya tidak terbentuk titik-titik hitam di hati anda, atas maksiat yang mereka lakukan. (Al-Furqan 25:72)
  6. Bersamalah manusia-manusia yang beriman sentiasa mengingatkan anda tentang kesabaran dan kebenaran. Carilah rakan-rakan yang sentiasa mengingatkan anda tentang Allah dan ketakwaan. Tatkala memandang wajahnya, maka akan teringat tentang Allah. Teringat tentang syurga bagi mereka yang beriman dan neraka buat mereka yang kufur. (Al-Kahfi 18:10)
  7. Jagalah hati anda, jagalah pandangan anda, jagalah iman anda (An-Nur 24:30). Selalukan diri ini untuk memuhasabah hati ini pada setiap masa. Jangan biarkan diri ini terleka, ataupun terlena kerana kita tidak pernah menjenguk-jenguk kandungannya.
  8. Usahakan sesuatu untuk menjaga keimanan dan ketakwaan (Al-Syams 91:8-10) . Jangan menunggu sahaja. Carilah ceramah-ceramah, daurah-daurah, usrah-usrah untuk disertai. Sesungguhnya, jika kita tidak mentarbiyyah diri kita dengan islam, kita sebenarnya membiarkan diri kita ini ditarbiyyah sepenuhnya oleh jahiliyyah yang berada di sekeliling kita. Jika Allah inginkan kebaikan kepada seorang hamba itu, akan difahamkannya tentang Ad-Din.

Katakanlah, "Wahai orang-orang kafir!
Aku tidak akan menyembah apa yang kamu sembah,
dan kamu bukan penyembah apa yang aku sembah,
dan aku tidak pernah menjadi penyembah apa yang kamu sembah,
dan kamu tidak pernah menjadi penyembah apa yang aku sembah,
Untukmu agamamu, dan untukku agamaku"


(Surah Al-Kafirun)

# sumber #

Tiada ulasan:

Catat Komen

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

ahlan